Pencairan asuransi menjadi salah satu hal yang ditunggu oleh ahli waris atau keluarga penanggung. Apalagi tidak semua perusahaan asuransi mengeluarkannya tepat waktu sehingga menjadi tanda tanya besar bagi ahli waris. Salah satunya terkait berapa lama pencairan dana asuransi Bumiputera.

Pada layanan asuransi tersebut, saat pengajuan klaim perlu memberikan atau mengajukan sebuah permohonan layanan. Hal ini bisa dilakukan dengan cara mengisi sejumlah formulir permohonan yang bisa dilakukan di kantor cabang. Serta harus mendaftarkan nomor rekening yang dimiliki oleh ahli waris, simak penjelasan berikut:

Pengenalan Asuransi Bumiputera 

Pengguna harus mengenal terlebih dahulu bagaimana asuransi tersebut. Baru lah kemudian menanyakan terkait berapa lama pencairan dana asuransi Bumiputera. Apalagi terdapat berbagai kabar jika pihak asuransi ini membutuhkan waktu lama dalam klaim pembayarannya.

Akibatnya ahli waris terpaksa menunggu hingga jangka waktu tertentu biasanya cukup lama. Ini menjadi salah satu ujian terkait kesabaran dalam penyelesaian. Asuransi ini telah berdiri sejak tahun 1912 di Indonesia, menjadi solusi bagi masyarakat sesuai dengan jenis klaimnya, seperti berikut:

1. Klaim Atas Kematian 

Pertama adalah terkait dengan klaim atas kematian yang muncul pada saat polis masih berlaku. Sementara pemohon klaim sudah meninggal dunia pada saat tersebut. Sementara untuk berapa lama pencairan dana asuransi Bumiputera jenis klaim ini tidaklah butuh waktu lama berkisar 3 bulan.

2. Pengembalian Saldo Tunai 

Pertanyaan berapa lama pencairan dana asuransi Bumiputera untuk klaim pengembalian saldo tunai juga jadi keluhan umum. Hal ini merupakan klaim setelah polis tersebut dapat menghasilkan saldo tunai. Karena adanya penghentian perjanjian dalam asuransi di perusahaan Bumiputera dengan waktu yang relatif singkat.

3. Berakhirnya Kontrak 

Selanjutnya juga ada pengklaiman asuransi terkait dengan berakhirnya kontrak. Sesuai namanya hal ini terjadi apabila jangka waktu yang ditetapkan dalam sebuah perjanjian asuransi ini telah berakhir. Sementara polis milik pengguna masih dinyatakan berlaku.

4. Klaim Rawat Inap 

Klaim terhadap asuransi ini juga bisa diberlakukan untuk rawat inap serta rawat jalan. Apabila adanya permohonan saat pemohon menderita penyakit tertentu yang membutuhkan biaya untuk ini. Atau juga bisa karena terjadinya musibah berupa kecelakaan yang mengakibatkan perlunya perawatan medis.

Prosedur Pencairan Asuransi 

Berikutnya masuk pada pembahasan terkait bagaimana prosedur serta tata cara untuk melakukan pencairan sebuah asuransi. Ternyata untuk melakukan pencairan ini bisa dilakukan secara perorangan atau kelompok. Berikut sejumlah cara klaim yang bisa dilakukan pengguna:

1. Klaim Kematian Perorangan 

Pertama adalah terkait dengan bagaimana klaim kematian perorangan. Pada tahap ini harus menyiapkan berbagai dokumen yang diperlukan. Berupa polis asli tanda terima primi terakhir, hingga sejumlah data lainnya yang diperlukan. 

2. Klaim Berakhirnya Kontrak 

Untuk mengajukan pencairan asuransi pada berakhirnya kontrak juga harus menyiapkan sejumlah dokumen. Berupa polis asli, tanda terima bukti pembayaran serta identitas dari pemegang polis. Apabila surat tersebut hilang maka pemegang polis bisa membuat surat keterangan pada pihak kepolisian.

3. Klaim Penebusan

Selanjutnya adalah terkait dengan bagaimana klaim atas penebusan dari sebuah polis asuransi. Sebenarnya syarat untuk bisa melakukan klaim asuransi di Bumiputera tersebut juga hampir sama. Yaitu dengan menyiapkan polis asli, tanda penerima pembayaran identitas serta pengajuan klaim.

Itulah sejumlah penjelasan terkait dengan polis asuransi untuk Bumiputera. Serta menjawab pertanyaan berapa lama pencairan dana asuransi Bumiputera. Semoga penjelasan ini dapat membantu pengguna.

Share.