Menyimpan sebagian dari apa yang telah diusahakan seperti uang, emas dan beda yang berharga lainnya pasti menjadi pilihan. Salah satunya yang ngetren juga adalah saham. Lalu, apakah investasi saham halal? Hal tersebut tentunya ada beberapa paham mengenai kehalalan dari saham atau penanaman modal.

Saham Halal Atau Haram?

Dari pendapat atau yang dikatakan paham, umumnya juga disertai alasan dibaliknya. Tidak mungkin menyatakan sesuatu tanpa adanya datum yang menyertai hingga menunjukan kevalidannya. Majelis Ulama Indonesia adalah yang berhak menyatakan halal maupun tidaknya, berikut pendapatnya:

1. Pendapat Pertama

Ulama yang bergabung dalam MUI untuk merumuskan kehalalan dari investasi saham ini menyatakan jika melakukan penanaman modal pada saham hukumnya “BOLEH”. Mengapa demikian? Ini karena pemilik dari sebuah saham yang berniat diinvestasikan ini merupakan perseroan atau mitra.

Kegiatan transaksi yang dilaksanakan keduanya itu merupakan transaksi yang dikatakan sah. Hal ini menunjukan bahwa tidak adanya keraguan lagi mengenai apakah investasi saham halal maupun sebaliknya. Meskipun begitu, tetap selalu memperhatikan mitra terkait dengan saham itu.

2. Opini Kedua

Sesuatu perdagangan yang memiliki sebuah kepastian maka jelas sekali hukumnya. Berbeda dengan hanya menebak harga lalu menjadikannya sebuah penghasilan itu yang tidak diperkenankan. Dalam hal ini ulama menyatakan apabila saham yang terkait itu jelas dan pasti maka seratus persen “HALAL”.

Akan berbanding terbalik apabila dalam mengelola beberapa saham itu penuh tipu muslihat, maka tentu saja hukum ini bisa berubah. Sejatinya saham merupakan pembagian keuntungan saja, tidak berarti mempertaruhkan seluruh aset maupun uang hanya dengan beberapa tebakan nominal. Hindari sesuatu kebatilan dalam investasi saham.

3. Pendapat Ketiga

Menurut pendapat ketiga ini mengenai apakah investasi saham halal, jawabanya tidak terlalu signifikan perbedaanya dengan yang pertama. Dinyatakan “BOLEH” meminjamkan atau bahkan menjual dari saham tersebut kepada orang lain yang berkaitan asal saja selalu memperhatikan kaidah sehingga jalannya bisa berkah.

Kaidah dalam jual beli ini merupakan hal dasar yang wajib untuk selalu ditaati. Karena jalannya kehalalan dari saham bisa saja terganggu kehalalannya karena tindakan curang yang sering dilakukan beberapa oknum jahat. Bisa disimpulkan bahwa memang pendapat ketiga ini boleh melakukan investasi saham.

Apakah Saham Bisa Menjadi Haram?

Jawaban yang disertakan pada rincian di atas memiliki kesimpulan bahwasanya saham itu sebenarnya halal. Namun begitu, ada hal hal yang kiranya dapat menjadikan sesuatu yang baik dan bermanfaat menjadi hal batil atau haram. Apakah alasannya? Berikut rincian yang menjadikan saham bisa saja haram, yaitu:

1. Penawaran Palsu

Apakah investasi saham halal? bisa saja bahwa saham itu haram. Mengapa? Bisa terjadi dengan alasan jikalau penawaran yang diberikan adalah palsu. Palsu disini memiliki makna tidak sesungguhnya, jadi kerap ada sistem untuk memanipulasi. Orang orang jahat bisa saja melakukannya.

2. Menyesatkan

Kedua, mungkin saja jika penanaman modal yang digencarkan ini bisa menimbulkan ketidakberkahan pada sebagian orang apabila dalam pelaksanaannya dilakukan dengan tidak wajar. Seperti contoh itu apabila informasi apa yang diberikan itu menipu. Bahasa lainnya adalah menyesatkan, maka jika informasi sesat, saham haram.

Menarik kesimpulan dari pertanyaan apakah investasi saham halal seperti penjelasan di atas sangatlah mudah. Beberapa pemaparan mengenai pendapat sangatlah jelas dan perlu untuk diragukan lagi. Pentingnya suatu kehalalan menjadi valid untuk uang berkah pada kedepannya, bukan hanya kecurangan.

Share.